ads1

Sunday, March 5, 2017

KESAN TENTANG KULIAH DI SWASTA: UDINUS - SEMARANG

Aku punya sebait cerita, sebait yang dalam versiku artinya mungkin beberapa paragraf membosankan.

Maukah kamu membacanya hingga akhir?
Cerita ini berawal disini. Kampus Biru, Udinus - Semarang πŸ’™
Ceritaku di dedikasi untuk kamu yang penasaran tentang orang-orang yang berkuliah di Kampus Swasta. Orang-orang yang gagal memasuki Universitas Negeri. Dan orang-orang yang masih menganggap masuk Kampus Swasta hanyalah jalan akhir agar dapet menempuh pendidikan tinggi.
***

Aku berkuliah di salah satu kampus unggulan swasta terbaik di Jawa Tengah. Kutekankan dengan tanda kutip,kampus unggulan.” katanya. Sama seperti kebanyakan orang, waktu itu aku memang menganggap Universitas Swasta berada jauh dibawah Universitas Negeri. Tapi, apa realita yang kamu tau sekarang? sudah 2,5 tahun kuberjuang di kampus yang dulu berada di nomer cadangan.

Lucu, ya.

Saat memasuki semester 6. Kamu bakal sadar soal satu hal tentang kuliah: belajar pun butuh sesuatu yang nyata diluar sana. 
Bukan soal dimana kampusmu, siapa dosenmu, seberapa mahal biaya kuliahmu, seberapa kerennya fasilitas kampusmu. Atau apa akreditas kampusmu.
Best Partner
Kuliah adalah persoalan yang lebih kompleks. Kuliah adalah waktu yang tepat untukmu belajar soal hidup, menggali jati dirimu, mengapai impianmu, dan bersenang-senang tanpa lupa akan tanggung jawab.

Pertama kali diperkenalkan dengan kampus biru, yang menjadi saksi perjalanan masa remaja menuju dewasaku adalah ayah. Pilihan akhir untuk anaknya yang gagal diterima oleh Universitas Negeri. Nama kampusnya sangat asing. Untuk seorang anak yang tinggal bersebrangan dengan Ibukota, dan harus merantau sejauh 14 jam perjalanan bus. 9 jam perjalanan kereta, atau 1 jam perjalanan pesawat.

Menurutmu, apakah berkuliah swasta sejauh itu pilihan tepat?

“An, kamu abi daftarin ke Udinus.” Ujarnya, suatu pagi.
Apa itu UDINUS?
Dimana itu?
Kampusnya bagus?
Aku punya seribu pertanyaan pada hari itu, yang hanya “oh sudahlah, tahan saja oke.” Karena diam merupakan pilihan yang tepat. Abi sudah terlalu frustasi dengan kegagalan bertubi-tubi dalam pengumuman online penerimaan mahasiswa baru.
Guys, kupikir gagal pada saat itu bukan akhir segalanya. Ketika berkuliah di Udinus. Aku mencoba membuat suatu tujuan, suatu pencapaian, suatu perubahan.
Kampus ini banyak mengajarkanku tentang artinya berjuang. 
Senior-senior di Organisasi. Terima Kasih untuk pengalaman berharganya.
Kampusku cukup unik. Lokasinya yang strategis punya banyak keuntungan tersendiri. Alasan ayah memasukkanku ke kampus Swata Udinus adalah soal biaya hidup, soal adaptasiku kelak. Katanya, kalau aku ditempatkan kampus ibukota, aku gak akan sanggup. Semarang adalah salah satu kota yang cukup ramah, dengan biaya hidup ideal, dan orang-orang yang juga ramah. Ayahku memikirkan kemungkinan yang terjadi untuk kedepannya.

Aku gak begitu mengenal lingkungan Jawa Tengah. Rata-rata temanku bahkan berasal tak jauh dari Kota Semarang. Meski mereka nge-kost, setidaknya, setiap satu atau dua minggu sekali, mereka akan punya kesempatan untuk pulang. Sedangkan, aku?

Dari awal, sudah kuyakinkan berkali-kali bahwa masuk kampus swasta pun punya dampak tersendiri. Mengenai pepatah lama, Bukan tergantung dimana kuliahmu. Tapi tergantung bagaimana kamu melewati prosesnya. Bagaimana caramu belajar selama kuliah. Intinya adalah tergantung dari karaktermu.”

Jika dunia perkuliahan tak membuatmu menjadi seorang yang tangguh. Jika kampus mu tetap membuatmu mempunyai mental tempe (mental jelek). Lalu, buat apa? Perlukah kamu bangga?
***
Aku ada banyak cerita tentang Udinus. Kampus berbasis teknologi dan kewirausahaan ini punya banyak program-program mahasiswa yang menarik. Beasiswa, kesempatan magang, punya banyak kegiatan, punya banyak event, dll.
Ikut berbagai macam organisasi adalah tahap awal untuk berkembang
Salah satu hal yang perlu kita pertimbangkan adalah bagaimana cara untuk bisa ikut berpartisipasi di dalamnya. Ketika ditempatkan di Universitas Negeri, aku berpendapat tak akan punya kesempatan-kesempatan seperti itu.
Kuliah di Udinus itu asyik. Tergantung bagaimana caramu menjalaninya.
Jadi, aku bergabung dengan UKM kampus, organisasi Fakultas dan mendaftar ke sebuah magang. Aku punya harapan lebih untuk merubah karakter. Aku yang sekarang tentu saja berbeda dengan aku 2,5 tahun yang lalu. Udinus benar-benar mengubah banyak hal soal hidup. (Sudah banyak kuceritakan hlo di postingan blog sebelumnya).

Seperti motto kampusku: For A Better Future (Untuk Masa Depan yang Lebih Baik). Maka, dengan memasuki dunia yang lebih menantang, aku mencoba untuk berkembang disana. Ada banyak peluang didepan, dimana pun tempatmu saat ini.
Belakangan ini, aku penasaran soal satu hal tentang kampus. Semua berawal ketika berkunjung ke website kampus. Ada salah satu slogan dengan tata bahasa yang cukup unik:
   
Dibaca:  Dumununging Ingsun Angrakso Nagoro Nuswantoro.

Kalau diartikan, semacam suatu slogan yang menyeru untuk terus ikut dalam pembagunan Bangsa dan Negara. Seperti namanya, Nuswantoro. 
Buktinya, kampus ini terus berkembang. Terus membenahi diri, terus menghasilkan karya-karya dan mahasiswa yang berprestsi diluar sana, terus melakukan kerjasama pendidikan, terus memperbaiki saranan dan prasarananya, dan yang aku sukai... suasananya. 
Para alumni, pasti rindu. Tempat ini membuat siapapun nyaman. 

Rasanya ingin kembali lagi ke awal. Masa-masa ospek
Menjadi aktivis disini membuatmu dikenal oleh dosen
Aku bangga dengan kampusku. Aku bersyukur abi menempatkanku untuk berkuliah disini, di Udinus. Orang-orang yang banyak bertanya: kenapa kamu gak kuliah di swasta Bandung aja? Atau gak di Jakarta, lebih deket rumahmu.

Setiap orang punya alasan kan. Dan alasanku mungkin sepele pada awalnya. Setelah menjalaninya sendiri, alasan sepele itu membantuku dalam berkembang.
Untuk mencari ilmu. Jangan pernah merasa kecil. Jangan pernah juga menyerah. Keberhasilanmu dimasa depan adalah usahamu dimasa sekarang.  
Fokusku saat ini: menuju wisuda dan merencakan masa depan lebih baik 😍
Sampai Jumpa. Terima kasih untuk waktumu karena sudah membacanya hingga akhir.
.
.
.
I πŸ’™ UDINUS

Salam Kenal.
Seorang Mahasiswa Menjelang Skripsi, Nidake.

14 comments:

  1. wah kerennπŸ˜†πŸ˜†



    btw mangat yakπŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. He-Oh, makasih Lintang. Kamu juga semangat sekolahnya. Cepet lulus, ok! ^.^)

      Delete
  2. kaka aktif ya, itu sertifikat banyak banget hehe. Keren deh!

    ReplyDelete
  3. Wiii, Nid... keren! Semangat ya, kutunggu wisudanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong nong. Keren, kan. Doakan selalu ya, wisuda kita bentar lagi! aamiin ^.^)

      Delete
  4. Wahh keren Nid, mahasiswi aktif ya sertifikat banyak banget! Pasti tetep bahagia disana walaupun jadi anak rantau :)
    Cepet lulus yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa, Nisa. Kangen gue. Lo juga ya cepet wisuda. Semangatlaaa untuk kita ^.^)

      Delete
  5. Semangattt, sukses terusss πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜‰

    ReplyDelete
    Replies
    1. maacih Aini calon perawatku. Lo juga, sukses terus... sampe nikah, #eh

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Haii, salam kenal. Lagi menjelajah internet dan kebetulan nemu blog ini. Waa kerennyaa>< Semangat ya, semoga cepat skripsi!

    ps: ditunggu next artikel><

    ReplyDelete
  8. Yah udinus gaada jurusan perhotelan ya, kak?

    ReplyDelete
  9. Ceritain masa ospek dong kak

    ReplyDelete
  10. wah reviewnya keren tentang dinus, Tapi Apa kamu Ingin tahu UDINUS saat ini ?
    Kalian tahu Dinus Mall ? apa itu Dinus Mall, Kampus Idamanku...
    Udinus Goes to Mall Pertama Kali di Indonesia

    ReplyDelete

Jangan cuma jadi pembaca yang pasif, ya! :D Budayakan berkomentar.